Kamis, 07 Januari 2010

[renungan] malu sama Tuhan

Ada temen yang pernah protes sama postingan saya tentang jepang dulu. Ada kesan membanding2kan dengan negri tercinta. Hummmm, sebenernya bukan itu maksudnya. Si saya cuma agak ngiri sama negri yg begitu keren ini. Bukannya ngiri untuk hal baik itu ga pa2 ya ;))

Tapi cerita ini harus diposting, ga tau kenapa. Hehehehhehe.

Terinspirasi dari kejadian mengharukan si Fauzi, sodara runtang runtung disini.
Hari sabtu lalu pas kita maen ski ke Yanaba, si mas ganteng se hiroka raya ini dengan cakepnya meninggalkan dompetnya di kereta. Ya emang ga sengaja sih, tapi cukup heran mengingat rekor ceroboh itu masih di tangan saya. Hahahahaha. Jadi merasa punya temen nih, salaman yuk Zi :D

Dan cakepnya lagi, itu dompet ilang baru ketauan pas uda mo pulang. Udah sore dan gelap banget. Lebih cakep lagi, kunci apato (read: apartment) ada di dalem dompet, yg artinya kalo dompet ga ketemu, ya menggelandang cari tumpangan. Telpun sana sini, sapa tau ketinggalan di apato, sapa tau kebawa temen, dan sapa tau ini itu. Ternyata ga ada pemirsa.
Mungkin wajah saya pas laptop ketinggalan di hotel dulu kek si Fauzi gitu kali ya, merah item merah item merah item,,trus item terus :))

Akhirnya, si dia ambil kemungkinan terakhir. Tanya sama orang stasiun Matsumoto.
Entah begimana prosesnya, mungkin petugas stasiun telpun smua stasiun antara Matsumoto - Yanaba ato gimana, yang jelasssss dompet itu ketemu pemirsahhhh!
*diucapkan dengan nada setajam silet*

Over excited yah?
Baiklah mari kita pikir bersama2, itu dompet jatuh, isinya lumayan banyak, pemiliknya orang luar negeri. Maka peluang dompet itu slamet jauh dibawah 10% menurut saya. Mungkin saja diambil orang, mungkin saja dibiarin aja di kereta dan terbuang percuma, dan mungkin2 yg lain.
Tapi dompet itu ada, slamet sehat walafiat, entah sapa yg nylametin yg pasti disimpenin di stasiun.
Hebat kan? Engga ya? Ah masak sih ngga hebat? ;))

Karena uda sore, ato tepatnya sih udah malem, si dompet ga bisa diambil langsung. Soalnya ada di stasiun Minami Otari yg notabene ada di negeri antah barantah, alias juauh sekali.
Besoknya cowok ganteng tapi ceroboh itu ngambil si dompet kesayangan. Dan sayangnya cuaca lagi ga bersahabat banget, salju turun lebat banget dan lagi ada badai. Sampe stasiun Shinanoomachi, kereta ga bisa menuju Minami Otari karena badai itu.
Dan dengan baiknya orang stasiun nganter si doi ambil dompetnya naik bis. Dianter pemirsa, uda kek anak ilang aja pake anter2 segala. Menembus badai, jalanan penuh sama salju yg tebel, pokoknya taihen deshita. Kalo kata si korban, penuh perjuangan, tapi akhirnya berakhir manis dan gurih
, huehehehhe.

Si petugas stasiun hebat yah? Heh? Ngga hebat sama sekali?

Baiklah, kisah si Fauzi makhluk hebat abad ini ditutup sampe disini. Karena masih ada crita yg lainnya. Hadooooh, mbak ini selalu panjang lebar. Begitulah wanita *kata rafege* (eh, saya wanita donk berarti, uhiii)

Kisah lain di tempat yang mirip2. Jadi tuh, kalo uda sore stasiun Yanaba, stasiun deket tempet maen ski dan stasiun Hirooka tempat saya turun, ga ada yang jaga. Dengan kata lain bisa masuk dengan bebas, mengingat itu stasiun kecil yg ga ada tempat masukin karcis otomatis (apa ya namanya itu, lupa). Dengan kata lain bisa pulang gratis alias ga beli karcis. Lumayan kan yaaa, hemat 1110 yen. Hahahahaha.
Tapi pemirsaaa, para penumpang japun dengan jujurnya manggil si petugas kereta dan bilang kalo blm beli karcis. Saya juga beli loooh, walopun nakal2 gini kan malu kalo mo bohong. Hahahahaha.

Hebat ya mereka? Masih blm hebat juga? *waddoooh*

Kalo kata saya sih hebat. Mengapa begitu?
Ya karena mereka jujur. Jadi jujur itu hebat ya? Bukankah yg hebat itu justru yang ga jujur?
Yang dengan semangat 45 dan jiwa patriotis berani bohong. Hayooo, mana yg hebat?
Well, silahkan menilai sesuai pendapat masing2.

Sebagai ilustrasi, dengan kondisi naik kereta di atas, misal kita punya 1000 teman, dan semuanya ga bayar karcis, panjenengan ikut2an ga bayar karcis ato melawan mayoritas?
Sebaliknya, kalo 1000 teman itu bayar karcis semua, panjenengan juga beli karcis, ato melawan mayoritas dengan ga beli karcis.

Kalo saya masih ada di level ikut2an. Memprihatinkan ya.
Tapi disatu sisi bisa ditarik kesimpulan sementara, saat ada di lingkungan yang baik, kita akan segan berbuat tidak baik? Iya ngga?


Saya jadi inget pas jaman masih kuliah. Naek kereta paling ekonomi se Indonesia raya, Rapidhoho. Surabaya - Tulungagung Rp. 5500,- aja, tapi dengan gagah berani beli karcis Surabaya - Kediri karena lebih murah (beda 500perak aja padahal), dan ga ada pemeriksaan karcis antara Kediri - Tulungagung. Hebat ya si saya. Hahahahaha.
Tapi ya ga selalu seperti itu sih. *membela diri mode ON*

Kembali pada para japunners ini. Saya hanya heran aja sama mereka.
Mereka itu ga punya agama yg tetap. Kalo natal ikut ngrayain, kalo taon baru berdoa di kuil, kalo mati percaya ada reinkarnasi. Artinya mereka ga punya satu patokan khusus dalam hidupnya, aturan yg mengatur ini salah itu benar. Apa tujuan mereka berbuat jujur?

Lalu bagaimana dengan kita (atau lebih tepatnya sih saya), yang mengaku punya patokan khusus dalam hidup? Yang percaya semua perbuatan harus dipertanggungjawabkeun.
*saya malu menjawab*

---

Pada suatu hari saya diskusi sama kawan baik, sebut namanya Paijo.
Oche: Kenapa ya negara maju itu orang2nya tertib dan jujur?
Paijo: Kebalik mbakyu, negara itu maju karena orangnya tertib dan jujur.

Mengapa kita masih bertahan seperti ini?
Terlalu retoris untuk dijawab.

Mari bareng2 membiasakan budaya malu, malu untuk bohong dan malu untuk ga jujur.
Berbuat baik karena tulus.
Boleh jadi bonek, ato preman sekalipun.
Tapi jadilah bonek dan preman yang bersahaja, yang malu sama Tuhan.
*menasihati diri sendiri*

Obrolan berat malam ini. Yaaah, sesuai dengan berat badan si empunya blog :))

---

Akhir2 ini rajin blogwalking, makasih temen2 yang uda mampir balik dan meninggalkan jejak.
Saya jadi belajar banyak dan sedikit malu karena blog ini jadi tampak ga bermutu.

Eh ya, bnyak yg mengira saya ini cowok.
Saya ini perempuan loooh, ada yg keberatan? hahaha,,
Itu bannernya gambar cewek kurang kerjaan dlosoran di rumput (kliatan kek cowok yah,,hihihihi)

25 komentar:

JHONI mengatakan... Balas

hohohohoho.......ternyata perempuan ya kalau gitu saya panggil mba oche ya?!?!?!?!

tul banget tuh mba memang harus malu sama Tuhan!!!! kalau manusia lain kan bisa di bohongi kalau tuhan kan ndak..........jadi kalau mau ngelakuin apa2 pasti ketahuan dunk!!!!!

SeNjA mengatakan... Balas

pertamaxxx,....^_^

SeNjA mengatakan... Balas

selamat malam mba,...
maaf baru sempat berkunjung ke rumah teman baru ku ini,
ternyata tinggal di jepang ya ?
kemarin familyku pulang dari sana dan bawain saya sepeda lipat hihihi,lucu jauh2 dari jepang dia bawain saya sepeda ^_^

dia blg sepeda di sana lbh murah hehe....benarkah ??

Mbull mengatakan... Balas

emang bener banjet...suatu negara jadi maju karena orang2nya punya malu!!!ga seperti negri kita ini, udah tau salah ...masih pinter ngeles kesana kemari, semoga disadarkan menjadi Negara yang baik,amiiinnnnnn...(komennya termasuk buat si diriku juga...hehehehe)

Kang Sugeng mengatakan... Balas

wuaaaah.... beruntung sekali tuh Non teman kamu, untung dompetnya ketemu, coba kalo gak. Waaaah.... bisa berabe.

Itulah bedanya kereta Japun sama Indo, kalo di Indo... jangankan ketinggalan lhawong dompet disimpen rapet aja bisa ilang koq

agustri mengatakan... Balas

la kamu ngarep hujan salju di indo ya gk mungkin...::)::) hujan es saja...tapi beli es batu dulu :D

phonank mengatakan... Balas

Sapa aja tuh yang bilang kamu cowok..??

wah..wah...

phonank mengatakan... Balas

Budaya malu memang mesti dibudayakan,, contohnya bisa saja seperti yang dirasakan sama oche.

Tp adalagi yg mesti jadi himbauan,,
yaitu Aksi gambar-gambar yang sangan ++21,,
alias gambar yang terlalu sensualitas,,

kan sekarang banyak tuh yg foto2 dengan tidak mengenakan pakaian...

mereka tidak memiliki rasa malu lagi terhadap sesama manusia bahkan Tuhan.

fenomena inilah yang semestinya diberikan doktrin agar mereka malu untuk melakukan negatif itu.

*/wuhaaaa.... jgn banyak2 deh.. tar nyamain sama postingannya oche/*
hehehehe

fege mengatakan... Balas

Saya juga protes dengan tulisan tentang jepang yang dulu itu..

ada disini protesnya...

http://fege.wordpress.com/2009/07/06/tulisan-tandingan/

:D :D :D

dindun mengatakan... Balas

pesan moral : jangan lupa beli tiket klo mo naek kereta :D

*jadi inget teman kita yang cantik che... :))

ocheholic mengatakan... Balas

#JHONI: eh, panggil oche aja gpp, kekekekek.
yup,mari membiasakan diri malu sama Tuhan ;)

#SeNja: makasih uda mampirrrr. iya, di jepang. hummm,,sepeda mahal juga kok. apalagi yang bisa dilipet, portable gitu yah. mahal sepertinya. enak nih, dapet gratisan :))

#Mbull: jadi inget cerita penjual koran di madura mbull. keren bgt mereka yah. kalo aja semua kek gitu, kita bisa lebih hebat

#Kang Sugeng: iya, alhamdulillah ketemu kang. smg negri kita juga bisa meniru yah, masadepan lebih cerah, amin

#agustri: pengen ujan uang kok. hahahaha. cuma ngiri sama negri yg tertib ini ;9

#phonank: eh gpp kok komen panjang, seneng bacanya,hehehe. yup! bnyak yg berpikir uang tu segalanya, demi uang ya telanjang, byuuuhhh

#fege: uda dibaca say. kok ak ga perna nemu postinganmu itu yah, huehehhehe. yup, mgkin ga ada korelasi antara beragama dan hidup tertib. tapi yg beragama harusnya malu, iya ngga hunne?

#dindun: huahahahhaha. ke madiun bayar atas. inget banget diiiin. memacu adrenalin kalo pas ketemu petugas kereta apinya :))

anyin mengatakan... Balas

uhuhuuuyyy wajar sih mbak ngiri sama jepang... hahaha dlosoran aja pegang kamera.. keren deh. eh itu namanya bukannya header ya? hehe

ocheholic mengatakan... Balas

#anyin: waduuuh,,salah ya,,namanya header yah?hahahaha,, gpp deh,katrok mode ON

SeNjA mengatakan... Balas

mksh udh mampir lagi sob,....

iya,..aku suka nulis..puisi bukan y ? hehe...
gak tahu apa namanya yg jelas suka aja nulis ^_^
salam kenal mba....

Aditya's Blogsphere mengatakan... Balas

halo-----hai.....apa kamu dari madiun?kok tadi nyinggung2 masalah madiun n petugas kereta (di komen tuh loh....)

liudin mengatakan... Balas

ada pepatah yang mengatakan minoritas selalu tertindas. jadi jika kita memutuskan sesuatu hal mending ikut yang mayoritas saja.

Anonim mengatakan... Balas

jujur... ya!! itu kata kuncinya, jujur pada diri sendiri, karena setiap orang punya nurani yg selalu mengatakan kebenaran...

mungkin ada kolerasinya antara beragama dan hidup tertib, karena dalam beragama kita diajarkan nilai2 ketertiban... ;-)

#pj#

abeng beng /arjopedal mengatakan... Balas

salm kenal kunjugan perdana

Sang Cerpenis bercerita mengatakan... Balas

hebat dong. kalo sampai gak ada yg ambil.

ocheholic mengatakan... Balas

#SeNjA : sama2 ;). ak juga suka nulis puisi,tapi ga bakat :))

#Aditya's Blogsphere : oh,bukan mas, saya asli trenggalek. itu crita temen yg dari madiun kok ;)

#liudin : ketika kita bener dan ada di sisi minoritas? susah ya,mari belajar bareng :D

#Anonim : YUP! setujuuuuu *teriak sampe berbusa*. ini pakne?

#abeng beng /arjopedal : salam kenal juga, makasi uda berkunjung

#Sang Cerpenis bercerita : alhamdulillah. iya mba, hebat bgt!

Sang Cerpenis bercerita mengatakan... Balas

ada ya bonek yg malu sama Tuhan? he he he..

ajeng mengatakan... Balas

Yups..Malu pada diri sendiri,malu pada Sang Maha Melihat..

-Gek- mengatakan... Balas

eh, aku tau kok.. dirimu cewek, jeung.. tinggal di Jepang pula.. dan sering nungging2 bawa kamera itu yahhhh??

hihihi..
*jitak

ocheholic mengatakan... Balas

#Sang Cerpenis bercerita : hahahahha,,ya saya ini mbak :))

#ajeng : yup ;)

#-Gek- : hahhahaha,,loh kadang cowok kadang cewek ;)), iya hobi nungging nih :))

Hartinah mengatakan... Balas

mbak, saya mampir yg pertama kalinya nih :)) .
yang namanya jepang mang keren deh, tunggu saya ke jepang mbak yah. hahaha... sy tergila" dgn jepang, orrang-orangnya, budayanya, semuanyalah. aaaa~ >.<