Jumat, 14 Mei 2010

[daily] cinta episode#2

TGIF!
Hehehehehe, Jumat emang kasih mood sendiri, sampe2 kebanyakan orang bersyukur kalo si Jumat dateng.

Akhir2 ini emang jarang ngapdet blog, ngikut apa yg dibilang temen baik. Ga usah maksain buat ngapdet kalo emang lagi ga mood. Ngeblog itu bukan ngejar jumlah komen, ngejar PR, ngejar duit, ngejar cowok, dll. Hadeeeh.
Nge-blog-lah dari hati. Cieeee.

But, thousands thank buat yg rajin berkunjung, rajin kasih komen. Membuat saya sedikit lebih berharga karena punya pembaca. Hahaha. Lebay!

Gara2 jeng iLLa yang tanya, postingan ini mo dibikin sampe berapa episode? Jadinya iseng2 bikin episode yang kedua. Kekekeke.
*sama sekali ngga ada hubungan sama suasana hati :P*

Kebetulan, minggu lalu saya dan semua temen2 disini, (dipaksa) mengasah kesaktian bahasa japun lagi di Yokohama selama 3hari. Di akhir kuliah (brasa mahasiswa aja), kita dibikin kelompok2 trus suruh presentasi tentang macem2 hal yg hubungannya sama gender.

Nah, kelompok saya ambil judul: Pernyataan cinta dari cewek.
Judul ini dipilih karena hampir di seluruh pelosok dunia, cewek cenderung dianggap aneh kalo nyatain perasaannya.

Hayo panjenengan2 yang cewek ada yg udah pernah nembak cowok?
Humm, ternyata satu dua aja yang angkat tangan sambil malu2.

Dan memang begitulah cewek. Kalo masalah ngungkapin perasaan, nembak lawan jenis, ngajak nikah, rata2 pada ogah dan malu nyatain duluan.

Kenapa oh kenapa?
Apakah menyatakan cinta berkaitan dengan sesuatu yg hormonal? Keknya sih engga.
Atokah diperlukan fisik kuat? Nyatain tu beda sama angkat karung, jendral.
Atokah termasuk kegiatan ekstrim, dan menantang adrenalin? Ohhh, big big NO!

Banyak alasan kenapa si cewek sulit mengungkapkan perasaan duluan. Tapi yang pasti alasan terbesarnya karena cewek punya tingkat gengi beratus2 persen (hloh?) buat nyatain apa yg die rasain.

Sempet tanya beberapa cowok yg pernah ditembak cewek, mereka emang ngga mempermasalahkan hal2 kek gitu. Apalagi kalo yg nyatain cewek cakep nan cantik. Cuman, dalam hati kecil mereka pasti terbersit “hummm, ni cewek berani juga ya”.
Nah, kata “berani” ini yang sering meleset dan disalahartikan menjadi kata “agresif”.

Jadi, cowok sendiripun lebih suka sama cewek yg “menunggu”, daripada cewek yg “mendahului”.
Susah ya jadi cewek, kekekekeke.

Sebenernya ngga cewek ngga cowok, semua pasti berharap gayung bersambut kalo nyatain perasaan. Lah ngapain nembak kalo pengen ditolak :P.
Tapi bagi banyak cewek, yang jadi masalah bukan sekedar diterima ato ditolak. Tapi lebih ke perasaan malu ga karu2an seandainya ditolak. Menganggap dirinya menyalahi kodrat, mati2an ngumpulin keberanian, eh masih ditolak juga, apa kata dunia?!

Banyak yang bangga karena banyak yg naksir, trus banyak yg nembak. Tapi saya lebih salut sama mereka2 yg sering nembak dan ditolak, kwkwkwkwkw.

Menolak pernyataan, ga perlu waktu lama buat mikirinnya. Tapi nyatain perasaan, butuh analisa tajam dan waktu luama buat mikir. Ga gampang kan, hehehe.
Apalagi habis itu ditolak, butuh berapa lama coba buat nahan rasa kecewa.

Padahal kan cowok atopun cewek punya perasaan yg sama. Jadi ya jangan dianggap aneh lah kalo cewek nyatain perasaannya.
Sama halnya kalo ngeliat kondektur bis cewek, jangan dianggap ngga wajar.
Karena keduanya ngga ada hubungannya sama perbedaan gender.

Buat yg mo nyatain perasaan, kata artikel ini, jangan nyatain perasaan kalo belon ada IOI (Indication of Interest) plus SOI (Statement of Interest).
Well, ini emang cuma teori aja sih. Selebihnya panjenengan2 pasti uda mempelajari formulanya.

Yang pasti, seperti apa yang dibilang mantan pacar saya, Christian Sugiono, di film Jomblo:

"Cinta bisa datang, cinta bisa memilih, cinta juga bisa pergi, tapi ada satu yang cinta ga' bisa lakukan, cinta gak bisa menunggu"

Jadi, ada yg mau saya tembak? Hahahahahha
*ngelanturdotkom*

-------

Tapinya, kalo emang uda suka dan pengen serius, lebih baik segeralah mengajaknya menikah.
Jauh dari dosa.
Begitu kata orang pinter :)

12 komentar:

andi and riesta mengatakan... Balas

waaaaa,,,akhirnya updet lagi...
apa kabar bu????

ocheholic mengatakan... Balas

riestaa!
blog baru niyyy, yg mo nikah :)
smg lancar ya say *hug*

btw, kabar baik :)

exort mengatakan... Balas

mmm.bukannya sombong bukan congkak tp gw mau blg kl gw 2x ditembak cewe....tp sialnya pacarannya ga sampe setahun (jgn tanya kenapa ya)

goessnoer mengatakan... Balas

humm....

pelangi anak mengatakan... Balas

seperti film, kalau tidak mengikuti dari awal, tidak akan seru dalam mengikuti alur ceritanya. Makanya saya berkunjung dulu ke episode 1, lalu meninggalkan komentar dan berpindah ke episode selanjutnya yaitu episode 2.
Emang bener sih mbak, cewek dianggap tabu kalau nyatain perasaan duluan. Sekian lama cewek dianggap hanya pantas untuk menunggu pernyataan dari cowok. Saya pribadi kurang sependapat. Jaman sekarang sudah berubah, eranya era modern, jadi nggak ada salahnya tuh cewek nembak duluan. Cuman yang perlu disiapkan adalah ketetapan hati untuk menerima apapun jawaban dari sang cowok. Kesabaran untuk menunggu ketika cowok butuh waktu untuk berpikir dan chemistry diawal ketika akan menembak. Saya setuju nembak duluan bukan berarti ada bakat agresif. Hanya cewek tertentu yang mampu memendam perasaan untuk tidak dinyatakan dalam bahasa cinta, cieh...!
Sebelumnya maap ya mbak, saya kurang sependapat dengan mbak yang mengatakan kalau perasaan cewek dan cowok itu sama. Sebagian besar Cewek lebih peka dan sensitif. Beda dengan cowok yang lebih cuek dan santai. Tapi jempol buat postingan mbak.

Ila Schaffer mengatakan... Balas

udh lama ga baca blognya ocheee.. kangeeenn!

kurniaeno mengatakan... Balas

wiiiiiiiiiiiiiiis keren
sip sip
tak tunggu sing part 3 nya mbak
:D

iLLa mengatakan... Balas

kyaa pake lesyan gegara ditanya sama si sayah lagi, bilang ajaa mw posting tentang cintrong2 :P
well,, uhm... gitu ya? *garuk2 pipi*
sebenarnya emang perempuan juauh lebih pemalu dari laki2. ngng.. kalo ga salah ada ayat Al-Qur'an kek gini ".. dan dijadikan indah pada pandanganmu harta, wanita dan anak2mu.."
hennah, kenapa laki2 ga disebut? karena katanya uzt Fauzil Adhim, Allah tahu bahwa perempuan memiliki rasa malu yg sangat tinggi, jadi dy ga dijadikan obyek dalam ayat ini. hanya para lelaki sahaja. cmiiw..
*komen dalam keadaan ngantug, mudah2an ga ngelindur* :D

anyindia mengatakan... Balas

saya bersyukur kalo udah kamis ^^

Sang Cerpenis bercerita mengatakan... Balas

met malam....

Baju Profesi Anak mengatakan... Balas

Meninggalkan jejak;)

Baju Profesi Anak mengatakan... Balas

Meninggalkan jejak;)