Minggu, 14 November 2010

[daily] Thank You Allah

Weekend, mood seminggu kemarin baru mulai muncul, hahahaha.

Apa kabar pemirsa?
Hope everyday is Saturday, errrr maksud saya hope everyday is a great day ;))

Beberapa hari yang lalu, saya ketemu sama teman lama yang kenal sebelum si saya diekspor ke Japun dulu. Mbak ini, sebut saja namanya Mbak Cantik, uda hampir sepuluh tahun kerja di perusahaan tempat saya bekerja.

Percakapan pun dimulai dengan rasa kaget karena setelah sekitar 3 bulan lebih kepulangan saya, kita baru ketemu hari itu.

Mbak Cantik : Oche yaaaah? Apa kabar dek? Akhirnya balik juga yah?
Oche : Benernya ngga pengin pulang siy *ketawa kecut*
Mba Cantik : Gimana-gimana? *** tahun yah? (si Mbak menyebut tahun ikatan dinas saya)
Oche : Hahaahha *ketawa kecut (lagi)*
Mba Cantik : Gimana dong, harus kerasan dong yah
Oche : Ya iya sih, tapi kan Mba Cantik aja bisa tahan 10 tahun, masa saya engga
Mba Cantik : Ya kan itu gue Che. Kalo orang-orang kaya lu mah pasti uda kebelet pengen cabut dari sini
Oche : Sama aja ah
Mba Cantik : Ya kalo gue uda syukur masih bisa kerja disini
Oche : Hehehe, saya juga ko mba *hoax!*

Percakapan berhenti karena si Mba mau antri ATM.
Teriring perasaan gundah gulana saya *lebay*, dan sebuah kesimpulan singkat, betapa setiap orang mempunyai level bersyukur yang berbeda.

Mungkin saya akan bersyukur saat dapet uang sejuta.
Mungkin anda akan bersyukur saat dapet uang 500 ribu.

Begitu juga dengan si Mba Cantik. Masuk perusahaan ini saat masih lulus SMA, dengan menyisihkan sebagian gajinya nyambi kuliah dan sekarang sudah jadi sarjana. Berbeda dengan saya dan beberapa teman yang dateng saat sudah pake bekal ijazah sarjana.

Dan seperti yang si Mba bilang, yang walaupun saya bantah tapi dalam hati juga mengamini, orang-orang seperti saya masih sering merasa kurang dengan apa yang ada. Berbeda dengan dia yang uda syukur dapet kerja di tempat sekarang, si saya masih ingin dapet kerja yang lebih baik (gajinya) :D

Well, salahkah punya cita-cita menjadi lebih baik?
Ya tentu saja ngga salah. Cuman aja, bukan itu konteks yang ingin saya bicarakan disini *dahsyat bahasa sayaaa*.

Tiba-tiba saya jadi tertohok.

----

Di lain hari, sore-sore pas otw pulang dari kerja, si saya menyapa teman SMA yang juga teman satu kost pas kuliah. Sebut namanya Teman Cantik.

Oche : Hui, uda pulang?
Teman Cantik : Jam 2 pulang, mainan mesin jahit, ngajar ngaji, mainan sama anak-anak kecil, hahaha
Oche Cantik : Huwaaaa, enaknyaaaa
Teman Cantik : Yo ngene iki urip nang ndeso ki (Ya gini ini hidup di desa itu)
Oche : Ngiri aku bu, pengen muleh rasane (Saya ngiri bu, rasanya ingin pulang)
Teman Cantik : Aku yo ngiri kok. Pengen dadi wanita metropolitan (Saya juga ngiri ko. Ingin jadi wanita metropolitan)
Oche : *ngakak*

Saya ngga bohong masalah perasaan ngiri saya.
Aiiiih, saya tertohok lagi.

Kebahagiaan itu relatif, variabel yang ngga bisa terukur sama sekali.
Kembali lagi rasa syukur itu ukurannya beda-beda.
Saat saya masih mengukur kebahagiaan dari hidup bergelimang karir dan gemerlap kota, si Teman Cantik punya pemikiran yang berbeda, sederhana tapi sangat jauh lebih hebat dibanding cara menilai kesuksesan dimata saya.
Diam-diam saya begitu mengagumi si Teman cantik. Begitu simple dia memaknai hidup.

Saya? Seringkali merasa hidup begitu complicated dan begitu susah menemukan celah untuk disyukuri.
Padahal tiap hari makan enak, bangun pagi dengan tenang, gaji ngga kurang (walopun ngga lebih juga siy, xixixixi).
Tapi melihat atas masih ngiri, bahkan ngelihat bawahpun masih ada yang di-iri-in. Apa-apaan ini.

Ya kalo ikhlas dan sabar itu pelajaran yang susah, si syukur juga pelajaran yang ngga mudah.
Kalo kata Mario Teguh idola saya, inginkan apa yang anda miliki.
Jadi ya harus belajar menikmati apa yang sudah kita punya ;)

Bagaimana dengan panjenengan?
Saya yakin panjenengan sudah bisa memaknai lebih baik dibanding dengan saya ;).

---

Ah, seandainya si Emak masih ada, mungkin beliau akan memeluk hangat saya sambil bilang: hidup itu sawang sinawang, nduk.

Jadi kangen ;)

Then which of the favours of your Lord will you deny?
[QS 55:13]

---

Thank You Allah!

Duh Gusti, akan senang sekali jika Engkau memberikan rejeki lebih untuk membeli iPhone atau minimal hape android.
Tapi seandainya tidak pun, ada di titik ini aku sudah sangat merasa bahagia.

Bahagia karena masih Kau cukupkan nikmatMu padaku.
Semoga cintaMu tak pernah berpaling, amin ;)

14 komentar:

agustri mengatakan... Balas

pertamax,

gimana kalau iphone-nya setelah dapet dikasih ke aku :)

Hurin Iin mengatakan... Balas

great!
your word so inspired me.
thanks :)

riesta mengatakan... Balas

tergantung bagaimana kita menyikapi hidup...
apabila kita bisa bersyukur,,,hidup kita senantiasa indah...

exort mengatakan... Balas

syukuri aja lah semua yg kita dapatin, tapi bersyukur itu bukan artinya membuat kita jadi nrima, tetep harus berusaha, kalau bisa dapat yang lebih baik kenapa tidak tp kalau ga dapat ya sudah syukuri aja apa yg kita punyai

fege mengatakan... Balas

siah merasa dan saiah perhatikan

orang bisa berbeda saat menulis dan bertemu langsung..

xixixi...

eh...saiah iri lo karena panjenengan sudah pernah makan di hanamasa.. :D :D

dindun mengatakan... Balas

aku tauuuu temen cantiknya...
pipi tembem kan ya? *sotoy

zulfa aulia mengatakan... Balas

dapet rekomen buat follow blog ini dari temen
bagus2 mbak....
ijin follow yaaa
:)

Seiri Hanako mengatakan... Balas

kunjungan perdana
salam kenal ya...

^^

dv mengatakan... Balas

suka dengan postingan ini sangad!
dan om mario juga jadi idola saia loh :D

salam kenal yah :)

oiya, ijin follow blognya jg yaa :)

Effrila mengatakan... Balas

Rumput tetangga memang selalu terlihat hijau mbak....tapi kita bisa kok membuat rumput kita sama hijaunya dengan bersyukur...hehe ngunu mungkin....

sprei bed cover mengatakan... Balas

thank you good blog articles and helpful, good luck greeting is always da bloggers ......
sprei
sprei murah
sprei online
jual sprei
grosir sprei
sprei anak

sprei bed cover mengatakan... Balas

thank you good blog articles and helpful, good luck greeting is always da bloggers ......
sprei
sprei murah
sprei online
jual sprei
grosir sprei
sprei anak

sprei bed cover mengatakan... Balas

thank you good blog articles and helpful, good luck greeting is always da bloggers ......
sprei
sprei murah
sprei online
jual sprei
grosir sprei
sprei anak

SONY TJ mengatakan... Balas

wah solo............................
enak tu kayaknya....................
bagi donk es gempolnya