Minggu, 05 Juli 2009

[daily] mengapa mereka bukan muslim?

tulisan ini terinspirasi oleh pernyataan seorang kawan a.k.a sodara yurian,,yang kadang2 juga bisa sedikit filsosofis,,kekekeke,,ya ga nyurrr,=P

yurian: "orang jepang tu baek2,,tertib,,suka ngebantu,,workaholic,,tapi sayang yah,,bukan muslim,,"

harusnya sih si saya sujud syukur mendengar kalimat si temen yg ga biasa2nya sewrius inih,,piss ah,,
bcanda baang,,

kalo dipikir2,,bener bgt lah pernyataan si temen ini. sayang banget ya mereka bukan muslim. padahal apa yg mreka lakukan,attitude,,gaya hidup nyaris mirip sama anjuran dalam islam. tentu saja kecuali masalah apa yg mereka makan+minum (babi,sake,dll),,

kebersihan sebagian dari iman
nyang kek gini ni uda bener2 terealisasi di japun ini. refer to postingan sampah yg menyiksa lahir batin itu,,heuheuheu,,
kok bisa betah ya orang2 japun ini,,4 jempol deh buat mreka,,

kerja PROFESIONAL
banyak orang bilang,,orang japun tu kerjaan nomer satu. hummm,,ga tau bener apa ga sih. tapi disisi lain mreka juga punya human side. kerjaan nomer satu bukan berarti ga cinta sama keluarga. lah emang cari duit buat sapa cuba,,
kebetulan,,di kantor ada sistem flexi (humm,,gitu ga ya namanya),,pokoknya ga ada batasan masuk kerja jam sekian mpek sekian. ada dari mreka yg dateng jam 10 pagi,pulang jam 14 siang,,begimana ga mupengs tuh,,tapiiiiiih,kerjaan beres dan ga lewat deadline,,

no KKN
salah satu yg membuat negara ini maju,,tentu saja birokrasi yg bersih dan teratur,,
ngurusin ktp pindahan alamat aja ga sampe sejam dan gratis saja dooonks,,
ga lewat pak RT,,pak RW,,nyampe klurahan,,ngantri tanda tangan pak lurah,,dan bayar uang pelicin,,selesai 2 minggu,,*pengalaman pribadi*,,

suka membantu
di japun,,customer satisfaction tu nomer satu. misalnya nih ke swalayan trus ga tau dimane tempatnya cemilan dan coklat (ga jauh2 dari makanan,,heuheuheu),,
coba aja tanya sama pelayannya,,dan mereka dengan sangat ramah tamah sekali akan nganterin sampe tempat tujuan,,ga cuma nunjuk2 aja pake tangan.
plus sambil senyum,,nah tuh,,senyum kan ibadah ya,,

taat aturan
ga usah dijelaskeun,,panjenengan2 pasti uda pada tau,,betapa mereka sangat top markotop masalah taat mentaati aturan,,

nah loh,,
mengapa mereka bisa punya gaya hidup begitu hebat,,padahal mereka ga punya sandaran hati (agama),,
bukan hanya sayang mereka bukan muslim,,lebih jauh lagi,,sayang sekali mereka jarang yang beragama dan menyembah Tuhan,,
sayang banget kan,,orang2 baik seperti mereka tapi ternyata bukan ahli surga nantinya,,
untuk apa mereka hidup,,dan apa landasan hidup mereka,,kemana mereka saat punya masalah,,dengan siapa mereka berdiskusi saat teman ato saudara tak mampu diajak diskusi?
hanya mereka yang tau,,dan setiap orang emang punya alasan sendiri nentuin pilihan hidup,,
apakah mereka salah?mungkin salah bagi kita,,engga bagi mereka,,

pilihan mereka bukan masalah kita,,
bagian kita adalah bercermin,,
bagaimana dengan kita?
yang yakin bahwa Tuhan itu ada,,menciptakan kita,,menjadi sandaran saat sedih atopun senang,,
yang punya agama,,janji dalam hidup,,ada aturan yg harus ditepati,,jadi dasar mengambil pilihan,,
tidakkah malu pada mereka yg surganya saja tidak dijamin?


*tumben2an agak serius+berat mode ON*

gambar diculik dari sini

9 komentar:

ocheholic mengatakan... Balas

tambahan,,
kalo kata pengajian barusan,orang jepang percaya Tuhan itu sebagai pemelihara,,bukan pencipta yang wajib disembah,,
minimal mereka percaya Tuhan itu ada,,hehehehe,,

Neng Rara mengatakan... Balas

assalamualakum,
eh keduaxxx...
sy melihatnya sebagai sebuah contoh yang baik, cara kehidupan mereka yang begitu "hebat" akan segala hal bisa ditiru dan tentu disesuaikan dgn kehidupan kita.
gmana kbrnya che, sehat. Rumahnya oke punya uuyy..kpn plg kmpung ke indonesia che?

=3= mengatakan... Balas

hooh...setuju...ehh..nagano yac,IMM ? aq dulu di minowa .

yoroshiku,

ocheholic mengatakan... Balas

#neng rara: waalaikumsalam,,
iya,,ambil yg baik2 ya mbak,,
alhamdulillah kabar baik,sehat,,
insyaAllah september mudik bentar mabk,,doain yap,,

#=3= : iyoa,,di hirooka,shiojiri,,
emang skrg dimanah?
yoroshiku ne,,

Rachel mengatakan... Balas

Yang penting bagaimana kita bisa mengambil sisi baik dari cerita diatas.

agustri mengatakan... Balas

suka menabung juga pasti :D

riosisemut mengatakan... Balas

Tuhan bukan sekedar pemelihara tapi juga Sang Pencipta alam semesta, yg udah selayaknya kita sembah

ocheholic mengatakan... Balas

#rachel: sip,,we have to get the points

#agus: buang sampah pada tempatnya gus,,=P

#semut: yup,,sekaiiiii!! bener bgt mas,,

yanuar catur rastafara mengatakan... Balas

tuhan adalah maha esa dan maha segala-galanya